CARA / TEKNIK BUDIDAYA MENTIMUN BONTENG

TEKNIK BUDIDAYA MENTIMUN


I. Pengolahan Tanah
 Tanah diolah sampai gembur, misal dengan cangkul atau di bajak sedalam kurang lebih 20 cm
 Di buat bedengan dengan ukuran 80 X 300 cm
 Jarak antara bedengan 20 cm
 Di buat parit dengan kedalam 3 cm
 Penanaman
 Penanaman dengan cara di tugal
 Dalamnya lubang tugalan 5-7 cm dan jarak antara lubang (jarak tanam) 40x40 cm
 Setiap lubang tugalan diisi dengan 2-3 biji, lalu di tutup dengan tanah (tapi jangan di padatkan) atau di tutup dengan abu sekam
 Penanaman di laksanakan pada akhir musim hujan

II. Penggunaan Bibit Unggul
Syarat benih yang baik di tanam;
 Bernas (berwarna mengkilap)
 Bebas dari serangan hama dan penyakit
 Tidak keriput dan basah
 Bersih ( tidak tercampur dengan biji rerumputan atau kotoran lain)
 Daya tumbuhnya lebih dari 90%
 Kecepatan tumbuhnya baik
 Kadar air 13-14%


III. Pemupukan
 Pupuk yang di gunakan berupa pupuk alam (kandang atau kompos), jika ada bisa pula dengan pupuk buatan (UREA, TSP dan KCL)
 Pupuk alam di berikan secara merata pada waktu pengolahan tanah
 Pupuk Urea sebanyak 75 Kg/ha, dimana 25 – 35 Kg diberikan pada saat tanam dan sisanya di berikan setelah penyiangan kesatu (15-20 hari)
 Upuk TSP sebanyak 40 Kg/ha di berikan pada waktu tanam yang di sebar ara merata
 Pupuk KCL 20 kg/ha diberikan pada saat tanam

IV. Pengairan atau irigasi
 Jika keadaan tanahnya kurang lembab, tanah perlu diairi, pengairannya sekedar membasahi tanah
 Cara mengairinya bisa dengan cara di leb (mengari petakan sebentar) atau memasukan air ke dalam saluran / parit sampai tanah cukup lembab
 Saat pemberian air di lakukan dengan sewaktu:
 Berkecambah umur (0-4 hari)
 Awal pertumbuhan Vegetatif (pertumbuhan batang dan daun) kurang lebih umur 15-20 hari
 Diairi 3 hari sekali

V. Pemberantasan gulma, hama dan penyakit
 Gulma
Pemberantasan gulma di semprot dengan pertisida Roundup (untuk memberantas biji rumput / rumput) di lakukan pada saat tanam dan saat berbunga
 Hama
1. Lalat Bilit
 Pergiliran tanam dengan tanaman bukan mentimun
 Menutup lubang tanaman dengan mulsa atau tanah
 Biji mentimun di campur dengan insektisida (jika ada) misal dengan Furodan 36 atau Curatte 36 sebanyak 200 gram untuk setiap 1 Kg benih
 Caranya; biji mentimun langsung di campur dan di aduk rata dengan insektisida
 Menyemprotkan insektisida pada saat tanaman berumur 7-8 hari setelah tanam, misal dengan Baycarb
2. Kepik Hijau
 Pergiliran tanaman dengan tanaman bukan mentimun
 Memusnahkan telur atau kepongpongnya
 Disemprot dengan insektisida misalnya dengan Dursban 20 EC, Surecida 20 EC, Thiodan 35 EC, atau dengan Azodrin 15 WCS yang di lakukan pada saat tanaman berumur 20 hari setelah tanam
 Penyakit
1. Karat daun
 Gejala
 Pada daun pertama terdapat bintik –bintik kecil, bintik – bintik akan menyatu menjadi bercak – bercak
 Bercak akan berkembang / menular ke bagian daun atasnya sesuai bertambahnya umur tanaman
 Bercak terutama banyak terdapat di bagian bawah daun dan warna bercak coklat (sperti karat
 Pengendalian
 Tanaman yang terserang penyakit di cabut, kemudian di bakar
 Menyemprotkan Fungisida Dithane M-45 yang di lakukan mulai umur 20 hari dengan selang waktu 7 hari sampai tanaman berumur 30 hari di sertai pergiliran tanaman


Comments

Popular posts from this blog

Format Laporan Buku Kas Umum (BKU) dan Kwitansi Dana Desa

Download Aplikasi Sistem Informasi Desa (SID) Berbasis Web

Download Aplikasi Kependudukan Desa dan Kelurahan Berbasis Web Gratis

SOAL UAS PRAKARYA DAN KEWIRAUSAHAAN KELAS XII SMA KURTILAS BAB KERAJINAN DAN PENGOLAHAN