Makalah Kebidanan Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Ibu (AKI)



BAB I
PENDAHULUAN

1.1  Latar belakang
Angka kematian ibu (AKI) dan angka kematian bayi (AKB) merupakan barometer pelayanan kesehatan ibu disuatu Negara. Bila AKI masih tinggi berarti pelayanan kesehatan ibu belum baik. Di kawasan ASEAN Indonesia mempunyai AKI yang paling tinggi.
Pelayanan kesehatan primer di prakirakan dapat menurunkan angka kematian ibu dan bayi.
1.2  Rumusan masalah
Adapun perumusan masalah dalam makalah ini adalah :
-          Apa pengertian AKI & AKB ?
-          Apa penyebab AKI & AKB ?
-          Bagaimana Data AKI & AKB ?
-          Apa Usaha untuk menurunkan AKI & AKB ?
-          Apa penyebab AKI & AKB masih tinggi ?

1.3  Tujuan
Agar mahasiswa dapat mengetahui:
-          pengertian AKI & AKB
-          penyebab AKI & AKB
-          Data AKI & AKB
-          Usaha untuk menurunkan AKI & AKB
-          penyebab AKI & AKB masih tinggi





BAB II
PEMBAHASAN


1.      pengertian AKI dan AKB
AKI adalah banyaknya wanita yang meninggal dari suatu penyebab kematian terkait dengan gangguan kehamilan atau penanganannya selama kehamilan, melahirkan dan dalam masa nifas (42 hari setelah melahirkan) per 100.000 kelahiran hidup. tanpa melihat usia dan lokasi kehamilan.
Angka Kematian Bayi (AKB) adalah banyaknya kematian bayi berusia dibawah satu tahun,per 1000 kelahiran hidup pada satu tahun tertentu.

2.      Penyebab
Kematian ibu disebabkan oleh :
·         perdarahan
·         tekanan darah yang tinggi saat hamil (eklampsia)
·         infeksi
·         persalinan macet dan komplikasi keguguran
·         Keterlambatan pengambilan keputusan di tingkat keluarga
 Sedangkan penyebab langsung kematian bayi adalah
·       Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR) 
·       kekurangan oksigen (asfiksia).
·       hipotermia (kedinginan)
·       imaturitas
·       infeksi.
Penyebab tidak langsung kematian ibu dan bayi adalah
·         kondisi masyarakat seperti pendidikan, sosial ekonomi dan budaya.
·         Kondisi geografi
·         keadaan sarana pelayanan yang kurang siap ikut memperberat permasalahan ini. Beberapa hal tersebut mengakibatkan kondisi 3 terlambat (terlambat mengambil keputusan, terlambat sampai di tempat pelayanan dan terlambat mendapatkan pertolongan yang adekuat) dan 4 terlalu (terlalu tua, terlalu muda, terlalu banyak, terlalu rapat jarak kelahiran).

3.      Data AKI & AKB

Angka Kematian Ibu (AKI) diperoleh melalui berbagai survey yang dilakukan secara khusus seperti survey di Rumah Sakit dan beberapa survey di masyarakat dengan cakupan wilayah yang terbatas. Dengan dilaksanakannya Survey Kesehatan Rumah Tangga (SKRT) dan Survey Demografi & Kesehatan Indonesia (SDKI), maka cakupan wilayah penelitian AKI menjadi lebih luas dibanding survey-survey sebelumnya.
Untuk melihat kecenderungan AKI di Indonesia secara konsisten, digunakan data hasil SKRT. Menurut SKRT:
·         AKI tahun 1986 : 450 per 100.000 kelahiran hidup
·         425 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 1992,
·         373 per 100.000 kelahiran hidup pada tahun 1995
·          Pada SKRT 2001 tidak dilakukan survey mengenai AKI
·         Pada tahun 2002-2003, AKI sebesar 307 per 100.000 kelahiran hidup
·          kemudian menjadi 248 per 100.000 kelahiran hidup (SDKI 2007)
Hal ini menunjukkan AKI cenderung terus menurun. Tetapi bila dibandingkan dengan target yang ingin dicapai secara nasional pada tahun 2010, yaitu sebesar 125 per 100.000 kelahiran hidup, maka apabila penurunannya masih seperti tahun-tahun sebelumnya, diperkirakan target tersebut dimasa mendatang sulit tercapai.

Beberapa tahun terakhir AKB telah banyak mengalami penurunan yang cukup besar meskipun pada tahun 2001 meningkat kembali sebagai dampak dari berbagai krisis yang melanda Indonesia.
·         Angka Kematian Bayi (AKB) tahun 1995 - 1999 yaitu 55 kematian bayi per 1.000 kelahiran hidup
·         pada tahun 1995-1999 mencapai 46 kematian bayi per 1.000 kelahiran hidup
·         pada tahun 2000 kemudian naik menjadi 47 per 1.000 kelahiran hidup
·         pada tahun 2001 sebesar 50 per 1.000 kelahiran hidup
·          pada tahun 2002 sebesar 45 per 1.000 kelahiran hidup
·          Sedangkan AKB menurut hasil SDKI 2002-2003 terjadi penurunan yang cukup besar, yaitu menjadi 35 per 1.000 kelahiran hidup
·         sementara hasil SDKI 2007 hasilnya menurun lagi menjadi 34 per 1.000 kelahiran hidup, angka ini berada jauh dari yang diproyeksikan oleh Depkes RI yakni sebesar 26,89 per 1.000 kelahiran hidup



4.      Usaha untuk menurunkan AKI & AKB


Menurut Menkes, Kementerian Kesehatan telah melakukan berbagai upaya percepatan penurunan AKI dan AKB antara lain
·         mulai tahun 2010 meluncurkan Bantuan Operasional Kesehatan (BOK) ke Puskesmas di Kabupaten/ Kota yang difokuskan pada kegiatan preventif dan promotif dalam program Kesehatan Ibu dan Anak.

·         Untuk tahun ini, sebanyak 300 Puskesmas di wilayah Jawa, Bali, Kalimantan, Sumatera, Sulawesi, Maluku dan Papua memperoleh dana operasional sebesar Rp 10 juta per bulan. Mulai tahun 2011, seluruh Puskesmas yang berjumlah 8.500 akan mendapatkan BOK.

·         ibu dan keluarga mengetahui tanda bahaya kehamilan dan persalinan serta tindakan yang perlu dilakukan untuk mengatasinya di tingkat keluarga.

·         salah satu upaya terobosan adalah Program Perencanaan Persalinan dan Pencegahan Komplikasi (P4K). Program dengan menggunakan “stiker” ini, dapat meningkatkan peran aktif suami (suami Siaga), keluarga dan masyarakat dalam merencanakan persalinan yang aman. Program ini juga meningkatkan persiapan menghadapi komplikasi pada saat kehamilan, termasuk perencanaan pemakaian alat/ obat kontrasepsi pasca persalinan.
Selain itu, program P4K juga mendorong ibu hamil untuk memeriksakan kehamilan, bersalin, pemeriksaan nifas dan bayi yang dilahirkan oleh tenaga kesehatan terampil termasuk skrining status imunisasi tetanus lengkap pada setiap ibu hamil. Kaum ibu juga didorong untuk melakukan inisiasi menyusu dini (IMD) dilanjutkan pemberian ASI eksklusif selama 6 bulan.

Menurut Menkes, upaya yang telah dilakukan Kementerian Kesehatan akan lebih optimal apabila semua khususnya Pemerintah Daerah berperan aktif, mendukung dan melaksanakan semua program percepatan penurunan AKI dan AKB. Selain itu juga perlu dukungan pihak swasta baik dalam pembiayaan program kesehatan melalui CSR-nya maupun partisipasi dalam penyelenggaran pelayanan kesehatan swasta.






5.      Penyebab AKI & AKB sampai sekarang masih tinggi

  • Angka kematian yang ada saat ini tidak mencerminkan kondisi sat ini. Karena SDKI menggambarkan data 5 tahun yang lalu.
  • Terbatasnya pelayanan kesehatan ibu : tenaga, sarana, belum optimalnya keterlibatan swasta
  • Terbatasnya kualitas tenaga kesehatan untuk pelaksanaan kegiatan: antenatal yang terintegrasi, pertolongan persalinan, penanganan komplikasi kebidanan, keluarga berencana.
  • Belum adanya sistem pelayanan kesehatan yang sesuai untuk daerah terpencil : belum ada regulasi untuk memberikan kewenangan yang lebih untuk tindakan medis khusus, terbatasnya insentif untuk tenaga kesehatan, terbatasnya sarana/dana untuk transportasi (kunjungan dan rujukan)
  • Kurangnya dana operasional untuk pelayanan kesehatan ibu, terutama untuk daerah terpencil
  • Kurang optimalnya pemberdayaan masyarakat : ketidaksetaraan gender, persiapan persalinannya dan dalam menghadai kondisi gawat darurat (mandiri) di tingkatan desa.
  • Belum optimalnya perencanaan terpadu lintas sektor dan lintas program untuk percepatan penurunan angka kematian ibu.



















BAB III
PENUTUP

3.1   Kesimpulan

.  AKI adalah banyaknya wanita yang meninggal dari suatu penyebab kematian terkait dengan gangguan kehamilan atau penanganannya selama kehamilan, melahirkan dan dalam masa nifas (42 hari setelah melahirkan) per 100.000 kelahiran hidup. tanpa melihat usia dan lokasi kehamilan.
Angka Kematian Bayi (AKB) adalah banyaknya kematian bayi berusia dibawah satu tahun,per 1000 kelahiran hidup pada satu tahun tertentu.

Kementerian Kesehatan telah melakukan berbagai upaya percepatan penurunan AKI dan AKB.


KATA PENGANTAR
  
 Puji syukur kehadirat Allah SWT,yang telah melimpahkan rahmat dan hidayahNya kepada kita semua sehingga kami dapat menyelesaikan tugas makalah ini tepat pada waktunya . Shalawat serta salam semoga tetap tercurah limpahkan kepada teladan daan uswan kita nabi Muhammad SAW, beserta keluarga, sahabat, dan semua umatnya yg istikomah sampai akhir zaman.
            Makalah yang kami susun ini adalah berkenaan dengan matakuliah ASKEB V mengenai angka kematian ibu ( AKI ) dan angka kematian bayi ( AKB ).Kami menyadari dalam penyusunan makalah ini , kami masih banyak terdapat kesalahan , maka dari itu dengan penuh rasa hormat kami mohon maaf apabila dalam penulisan kami masih banyak kealfaan.untuk itu kami akan menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca  agar kami bias memperbaiki penulisan makalah ini dimasa yang akan datang.
            Akhir kata kami ucapkan terimakasih semoga makalah ini berguna bagi kami pada khususnya dan bagi pembaca pada umumnya.

Cirebon, Oktober 2010
Penulis


Postingan terkait:

Belum ada tanggapan untuk "Makalah Kebidanan Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Ibu (AKI)"

Post a Comment

Silakan berkomentar di anakciremai.com, Maaf Jika komentar anda berbau spam akan saya hapus.