MAKALAH PSIKOLOGI TENTANG SIFAT-SIFAT UMUM AKTIVITAS MANUSIA

BAB II
SIFAT-SIFAT UMUM AKTIVITAS MANUSIA

Pendahuluan
Pada dasarnya psikologi mempersoalkan masalah aktivitas manusia. Baik yang dapat diamati maupun tidak secara umum aktivitas-aktivitas (dan penghayatan) itu dapat dicari beberapa kaidah hukum psikologi yang mendasarinya hukum-hukum tersebut, sehingga dengan demikian akan dapat memahami anak didiknya dengan lebih baik.
Berikut beberapa contoh aktivitas manusia secara umum yang relevan dalam psikologi pendidikan.
A.Perhatian
1.Pengertian
Pada ahli memberikan 2 definisi pada kata “perhatian” yaitu:
a.Perhatian adalah pemusatan tenaga psikis tertuju pada suatu objek (stern, 1950, P 653, dan Bigot 1950 hal 163)
b.Perhatian adalah banyak sedikitnya kesadaran yang menyertai sesuatu aktivitas
Kedua definisi di atas dipakai secara bertuka-tukar untuk dapat menangkap maksudnya, hendaklah pengertian tersebut tidak dilepaskan dari konteksnya (kalimatnya)

2.Macam-macam perhatian
a.Atas dasar intensitasnya yaitu banyak sedikitnya kesadaran yang menyertai sesuatu aktivitas atau pengalaman batin maka dibedakan menjadi:
1)Perhatian intensif
2)Perhatian tidak intensif
b.Atas dasar timbulnya, maka dibedakan menjadi
1)Perhatian spontan
2)Perhatian sekehendak
c.Atas dasar luasnya objek, perhatian dibedakan menjadi:
1)Perhatian terpencar (distributive)
2)Perhatian terpusat
3.Hal-hal yang menarik perhatian
a.Dipandang dari segi objek
b.Dipandang dari segi subjek
4.Beberapa Kesimpulan Praktis
a.Aktivitas yang disertai dengan perhatian intensif akan lebih tinggi tingkat prestasinya
b.Perhatian spontan akan cenderung lebih lama dan lebih intensif dari pada perhatian yang disengaja
c.Dalam kenyataannya sebagian besar perjalanan justru diterima oleh murid dengan perhatian yang disengaja, oleh karena itu guru atau pendidik seharusnya selalu berusaha untuk menarik perhatian anak—anak didiknya.

B.Pengamatan
1.Pengertian
Manusia mengenal dunia ini secara riil, baik dirinya sendiri maupun dunia sekitarnya dimana dia ada, dengan melihatnya, mendengarnya, membawanya atau mengecapnya. Cara mengenal objek yang demikian itu disebut mengamati, sedangkan melihat, mendengar dan seterusnya disebut modalitas pengamatan. Hal yang diamati itu dialami dengan sifat-sifat; di sini, kini, sendiri dan bermateri.
Berikut beberapa pengaturan pengamatan:
a.Pengaturan menurut sudut pandangan ruang
b.Pengaturan menurut sudut pandangan waktu
c.Pengaturan menurut sudut pandangan gestalt
d.Pengaturan menurut sudut pandangan arti
Adapun proses-proses pengamatan adalah sebagai berikut:
1.Penglihatan
Menurut objeknya penglihatan digolongkan menjadi tiga golongan yaitu:
1)Melihat bentuk
2)Melihat dalam
3)Melihat warna
2.Pendengaran
Mendengar adalah menangkap bunyi-bunyi (suara) dengan indera pendengaran. Dalam kehidupan sehari-hari bunyi itu berfungsi sebagai pendukung arti, karena itulah sebenarnya yang kita tangkap atau yang kita dengar adalah artinya itu, bukan bunyi atau suaranya.
Bunyi dan suara itu dapat kita golongkan atas dasar dua cara, yaitu:
a)Berdasarkan atas keteraturan dapat kita bedakan antara
1.Gemerisik, dan
2.Nada
b)Selanjutnya nada itu biasa dibeda-bedakan atas dasar:
1.Tinggi rendahnya, yang tergantung kepada besar kecilnya frekuensi
2.Intensitasnya yang tergantung pada ampiltudonya
3.Timbrennya yang tergantung pada kombinasi bermacam-macam frekuensi dalam tinggi rendahnya suara
3.Rabaan
Istilah raba mempunyai dua arti, yaitu:
1)Meraba sebagai perbuatan aktif, yang meliputi jaga keseimbangan atau kinestesi, dan
2)Pengalaman raba secara pasif yang melengkapi pola beberapa indera, atau kemampuan lain, yaitu:
a.Indera untuk sentuh atau tekanan
b.Indera untuk mengamati panas
c.Indera untuk mengamati dingin
d.Indera untuk merasa sakit dan
e.Indera untuk vibrasi
Kalau orang meraba dengan mata tertutup, maka akan terjadi visualisasi, artinya kesan rabaan itu akan digambarkan sebagai kesan penglihatan, ini membuktikan betapa pentingnya kedudukan penglihatan itu di antara modalitas-modalitas pengamatan yang lain.


4.Pembauan (penciuman)
Arti psikologis bau dan pembauan (penciuman) masih sedikit sekali diteliti oleh para ahli walaupun dalam kehidupan sehari-hari secara popular telah menyaksikan pengaruh bau-bauan itu kepada aktivitas manusia.
Kualitas bau itu boleh dikata tak terhingga variasinya. Biasanya para ahli yang melakukan penelitian dalam hal ini membuat klasifikasi atas dasar bau utama yang mempunyai sifat khas. Henning (1924) misalnya membedakan adanya enam macam bau utama (bau pokok) itu, yaitu:
1)Bau bunga (blumig)
2)Bau akar (warzig)
3)Bau buah (cruehig)
4)Bau getah (harzig)
5)Bau busuk (faulig)
6)Bau sengit (brenlich)
Sementara Swaatdeaker (Kohnstamm et al, 1955, P 103) menggolongkan bau itu menjadi sembilan macam bau, yaitu:
1)Bau etheris
2)Bau aromatis
3)Bau bunga
4)Bau amber
5)Bau bawang
6)Bau sengit
7)Bau kapril
8)Bau tak sedap, dan
9)Bau memuakan
5.Pencecapan
Dalam kehidupan sehari-hari variasi rasa cecapan itu dibedakan menjadi banyak sekali, akan tetapi indera pengecap terutama hanya terdapat empat macam rasa pokok, yaitu:
1)Manis
2)Asam
3)Asin, dan
4)Pahit
2.Beberapa masalah praktis
1)Kita mengenal dunia riil dengan panca indera
2)Terlebih-lebih pada anak-anak, peranan panca indera dalam menerima pendidikan atau belajar itu boleh dikatakan bersifat menentukan
3)Selama sistem sekolah-sekolah serta pendidikan masih seperti yang kita kenal sekarang ini, maka di antara kelima modalitas pengamatan yang paling penting adalah penglihatan dan pendengaran.

C.Tanggapan Dan Variasinya
1.Pengertian Tanggapan
Yaitu suatu bayangan yang tinggal dalam ingatan setelah kita melakukan pengamatan (Bigot et al, 1950, P. 72)
Tanggapan dapat dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu:
1)Tanggapan masa lampau atau tanggapan ingatan
2)Tanggapan masa datang atau tanggapan mengantisipasikan
3)Tanggapan masa kini atau tanggapan representatif (tanggapan mengimajinasikan)
Perbedaan antara tanggapan dan pengamatan:
Tanggapan
Pengamatan
1.Cara tersedianya objek disebut representatif
2.Objek tidak ada pada dirinya sendiri tetapi ada (diadakan) pada diri subjek yang menangkap
3.Objek hanya ada pada dan untuk subjek yang menanggap
4.Terlepas dari unsur tempat, keadaan dan waktu
1.Cara tersedianya objek disebut persentasi
2.Objek ada pada dirinya sendiri
3.Objek ada pada setiap orang
4.Terikat pada tempat, keadaan dan waktu

D.Fantasi
1.Pengertian
Yaitu daya untuk membentuk tanggapan-tanggapan baru dengan pertolongan tanggapan-tanggapan yang ada, dan tanggapan baru itu tidak harus dengan benda-benda yang ada.
Dapat pula fantasi itu dilukiskan sebagai fungsi yang memungkinkan manusia untuk berorientasi dalam alam imajinasi melampaui dunia riil.
2.Klasifikasi
Secara garis besar fantasi dapat digolongkan menjadi dua macam, yaitu:
1)Fantasi tidak sadar (tidak disengaja)
2)Fantasi disadari (disengaja)
Fantasi bersifat mengabstraksikan, kalau dalam berfantasi itu ada bagian-bagian yang dihilangkan. Fantasi bersifat mendeterminasikan kalau dalam berfantasi itu sudah ada semacam skema tertentu, lalu diisi dengan gambaran lain. Fantasi bersifat mengkombinasikan kalau menggabungkan bagian dari tanggapan yang satu dengan yang lainnya.
3.Nilai Praktis Fantasi.
1)Fantasi memungkinkan orang menetapkan diri dalam hidup kepribadian orang lain
2)Fantasi memungkinkan orang untuk menyelami sifat-sifat kemanusiaan pada umumnya
3)Fantasi meyakinkan orang untuk melepaskan diri dari ruang dab waktu
4)Fantasi memungkinkan orang untuk melepaskan diri dan kesukaran yang dihadapi
5)Fantasi memungkinkan orang untuk menciptakan sesuatu yang dikejar, membentuk masa depan yang ideal dan berusaha merealisasikannya
4.Beberapa Catatan Praktis
1)Mengingat besarnya faedah fantasi itu bagi kehidupan manusia sehari-hari
2)Dalam pada itu harus dijaga, supaya perkembangan fantasi itu tetap sehat.
3)Generasi muda kita harus dididik untuk menghadapi hidup dengan optimisme.

E.Ingatan
1.Pengertian
Yaitu beberapa proses dan pengaruh-pengaruh yang lampau, secara teori dapat dikembangkan / dibedakan menjadi tiga bagian, yaitu:
a.Mencamkan, yaitu menerima kesan-kesan
b.Menyimpan kesan-kesan, dan
c.Mereproduksi kesan-kesan
Atas dasar kenyataan itulah, maka biasanya ingatan didefinisikan sebagai kecakapan untuk menerima, menyimpan dan mereproduksikan.
2.Mencamkan
Menurut terjadinya, mencamkan itu dapat dibedakan menjadi dua macam, yaitu:
a.Mencamkan dengan sekehendak hati, dan
b.Mencamkan dengan tidak sekehendak
3.Mengingat dan lupa
Hal yang diingat adalah hal yang tidak dilupakan dan hal yang dilupakan adalah hal-hal yang tidak diingat (tidak dapat diingat kembali)
4.Reproduksi
Yaitu pengaktifan kembali hal-hal yang telah dicamkan. Dalam reproduksi ada dua bentuk, yaitu:
a.Mengingat kembali (recall), dan
b.Mengenal kembali (recognition)
5.Asosiasi
Yaitu hubungan antara tanggapan yang satu dengan tanggapan yang lainnya dalam jiwa kita.
Adapun hukum-hukum asosiasi itu adalah sebagai berikut:
a.Hukum sama saat atau serentak
b.Hukum berurutan
c.Hukum kesamaan dan kesesuaian
d.Hukum berlawanan
e.Hukum sebab akibat

F.Berfikir
1.Pengertian
Terdapat dua kesimpulan arti mengenai berfikir, yaitu:
a.Bahwa berfikir itu adalah aktivitas, jadi subjek yang berfikir aktif, dan
b.Bahwa berfikir itu sifatnya ideasional
Jadi berfikir merupakan proses dinamis yang dapat dilukiskan dengan proses atau jalannya.
2.Proses Berfikir
Proses jalannya berfikir itu pada pokoknya ada tiga langkah, yaitu:
a.Pembentukan pengertian
b.Pembentukan pendapat dan
c.Penarikan kesimpulan
3.Psikologi Fikir
Psikologi fikir biasanya dianggap dimulai oleh O. Kolpe dengan mazhabnya, yaitu mazhab Worzborg yang kemudian dilanjutkan oleh mazhab Koln dan mazhab Mannhein.

G.Perasaan
1.Pengertian
Perasaan biasanya didefinisikan sebagai gejala psikis yang bersifat subjektif yang umumnya berhubungan dengan gejala-gejala mengenal, dan dialami dalam kualitas senang atau senang dalam berbagai taraf.
2.Macam-macam perasaan
Bigot dengan kawan-kawannya (1950, P. 534) telah memberikan ikhtisar mengenai perasaan itu yang kiranya sangat berguna bagi rangka pembicaraan yaitu sebagai berikut:
a.Perasaan-perasaan jasmaniah (rendah):
1)Perasaan indriah
2)Perasaan vital
b.Perasaan-perasaan rohaniah
1)Perasaan intelektual
2)Perasaan kesusilaan
3)Perasaan Keindahan
4)Perasaan social
5)Perasaan harga diri
6)Perasaan Keagamaan

H.Motif-Motif
1.Pengertian
Yaitu keadaan dalam pribadi orang yang mendorong untuk melakukan aktifitas-aktifitas tertentu guna mencapai suatu tujuan.
2.Macam-macam motif
a.Menurut Woodworth dan Marguis (1955, P. 301. 333) motif itu dapat dibedakan menjadi 3 macam, yaitu:
1)Kebutuhan-kebutuhan organic
2)Motif-motif darurat
3)Motif-motif objektif
b.Penggolongan lain didasarkan atas terbentuknya motif-motif itu, yaitu:
1)Motif-motif bawaan
2)Motif-motif yang dipelajari
c.Berdasarkan atas jalarannya, yaitu:
1)Motif-motif ekstrinsik
2)Motif-motif intrinsik
d.Berdasarkan isi dan persangkutpautannya, yaitu:
1)Motif jasmaniah
2)Motif rohaniah

BAB II
KESIMPULAN

Berdasarkan uraian di atas, dapat disimpulkan bahwa seorang pendidik harus senantiasa benar-benar memahami ciri, sifat dan karakter peserta didiknya, yaitu dengan cara menguasai semua kaidah psikologis pendidikan, baik itu yang bersifat teoritis maupun praktis. Karena pada dasarnya proses pendidikan itu sendiri tidak hanya sekedar pola ajaran dan latihan.

Post a Comment