Anakciremai.Com

MAKALAH KESEHATAN TENTANG PENGERTIAN NARKOTIKA

MAKALAH KESEHATAN TENTANG PENGERTIAN NARKOTIKA

cREATED : NINA ELIYANA
SCHOOL : LP2K Satya Bhakti Husada
EDITOR : anakciremai 2005

BAB I NYA BIKIN SENDIRI AJ YA....
PEMBAHASAN
2.1Pengertian Narkotika
Narkotika ialah suatu obat yang merusak pikiran menghilangkan rasa sakit, menolong untuk dapat tidur dan dapat menimbulkan kecanduan dalam berbagai tingkat. Narkotika dan Psikotropika merupakan salah satu obat yang dibutuhkan kesehatan untuk pengobatan suatu penyakit, tetapi kadang menyebabkan efek samping misalnya kecanduan, kerusakan organ tubuh, bahkan kematian.
Menurut Farmakologi, narkoba termasuk zat atau obat yang bekerja disusunan saraf.
Narkoba, Napza, Naza dibagi menjadi:
A.Narkotika
1.Ganja.
2.Opioda
3.Kokain
B.Alkoholo
C.Psikotropika
1.Stimulansia
2.Halusinogen
3.Sedatif dan Hiopnotik
D.Zat adiktif lainnya
1.Inhalasi
2.Nikotin
3.Kafein


NARKOTIKA
1.Ganja
Di masyarakat ganja sering dikenal dengan kata Cimeng, Hashish, Marijuana, Marihuana, Grass, Rumput. Ganja yang dikonsumsi dapat berbentuk minyak (cannabis), balok (hanshis), atau hasil pengeringan (marijuana), dan juga dapat dikonsumsi dengan cara dimakan seperti campuran ke dalam masakan atau di hisap bersama tembakau sebagai asap rokok. Ganja yang dikonsumsi diperoleh dari tanaman Canabis Sativa atau Cannabis Indica dan hidupnya di daerah tropis dan beriklim sedang serta ganja mengandung Terahydrocannabinoc (THC), gejala dari pemakai ganja tersebut akan perasaan gembira, peningkatan rasa percaya diri, perasaan santai dan merasa sejahtera.
Efek psikologis pada pemakaian ganja yang kronis akan mengakibatkan:
1.Sindrom amotivasional
2.Pengguna jadi tidak memikirkan masa depan
3.Kehilangan semangat untuk bersaing
4.Kemampuan baca, menghitung dan berbicara jadi berkurang
5.Perkembangan kemampuan dan keterampilan sosialnya terhambat
6.Tidak bereaksi jika dipanggil
7.Percaya pada hal-hal yang berbau mistik
Efek pada fisik
1.Mabuk
2.Mata merah
3.Midriasis
4.Ganggunan fungsi paru-paru, jantung, otak, sumsu tulang, organ reproduksi
2.Opioda
Segolongan adalah segolongan zat, baik yang alamiah, semi sintetik, sintetik khasiat pengobatan sebagai analgetik. Opioda terbagi dalam 3 golongan:
1.Opioda Alamiah Contohnya : Opium, Morfin, Kokain, tebain
2.Opioda Semisintetik Contohnya: Heroin dan Hirommorfon
3.Opioda Sintetik Contohnya : Meperidin, Profoksifen, Levervonal, Levaloffan.
Sifat dan Karakteristik Opioda: Analgetik, hipnotik dan eufori (pamakaian yang berkurang akan menyebabkan toleransi dan adiksi) toleransi muncul tergantung pada pola pemakaiannya, dosis berkala akan menimbulkan efek analgetik dan euphoria. Dosis tinggi secara terus menerus akan menyebabkan toleransi cepat timbul, pemakaian secara kronis dapat menimbulkan toleransi silang, Jika pengguna sudah merasakan ketergantungan jika diberhentikan secara tiba-tiba akan menyebabkan Witrdrawai Syndrom atau sakau.

Kelompok Opioda Alamiah
Opium / Candu
Opium Adalah getah berwarna putih susu yang keluar dari kotak biji Papfer Somniferum yang belum masak diantaranya yang penting dalam ilmu kedokteran antara lain:
Alkaloid Fenatren :
Morfin
Kodein
Tebain
Alkaloid Bensilisokuinolon
Papaperin
Noskopin
Morfin
Analgetik kuat, tidak berbau, berupa kristal putih yang kelamaan akan kecoklatan rasanya pahit
Morfin berefek defresi pernafasan sehingga dalam dosisi besar akan menyebabkan kematian, spasme perut, muka merah rasa gatal pada hidung, dan konstipasi penggunaan morfin menyebabkan aligori, penekanan GnH sehingga menyebabkan gangguan haid dan impotensi pada pria, hiposalivasi, seluruh badan menjadi hangat, anggota badan terasa berat, euphoria, hilangnya defresi, mengantuk, tertidur dan mimpi yang indah, dan penurunan konsentrasi
Akaloid alamiah biasanya digunakan untuk penekanan batuk yang kuat
Kelompok Opioda Semi Sintetik
Heroin
Di masyarakat sering dikenal dengan nama Hero, Smack, Scag, H-Junk, Geratau Horse. Heroin (Diamorphine) adalah candu yang berasal dari opium Poppy (Papaver somniferum), berbentuk putih. Meskipun heroin dapat di hisap disedot atau disuntikan candu merupakan analgetik yang yang efektif dengan pengaruh sedatif, menekan sistem saraf memperlambant pernafasan, detak jantung dan menekan refleks batuk, mengurangi peristalkitik usus, vasoilidatasi, tanda khusus dari pemakai heroin adalah Miosis.
Efek psikologisnya adalah bebas dari rasa sakit, tegang diikuti rasa senang, pusing, hangat dan keinginan bersuka ria, kalau pemakainya berhenti secara tiba-tiba akan tampak gejala miosis, goose flesh, flushing hidung dan berair, menguap, berkeringat mual-mual muntah rasa sakit pada otot, tulang dan persendian.

Kelompok Obat Sintetis
Opioda sintetik bekerja dengan mekanisme kerja yang mirip dengan morfin zat yang tergolong dalam kelompok ini salah satunya adalah petidin.
Kokain
Di masyarakat dikenal dengan nama Coke, Soju, permen hidung, charley.
Efek psikologinya akan timbul darah tinggi, miosis, vasokontriksi lokal, etrbius sesaat, anoreksi dan insomnia. jika sudah kronis gejalanya kelelahan, masalah pencernaan, aritmia dan libido menurun
Gejala pemakaian kokain:
1.Mood yang berubah
2.Logorhea
3.Euphoria
4.Turunya berat badan



PSIKOTROPIKA
Suatu zat atau obat baik alamiah maupun sintetis bukan narkotika yang berkhasiat psikoaktif melalui pengaruh selektif pada susunan saraf pusat yang menyebabkan perubahan pada khas mental dan perilaku.
Zat - zat yang tergolong psikotropika adalah:
1.Stimulansia
2.Halusinogen
3.Sedativa dan Hipnotik

1.Stimulansia
a.Ampetamin
Dikenal dengan nama speed, shabu-shabu, whiz dan sulp, dokonsumsi secara titelan, dihisap dengan menggunakan suntikan gejala pemakaian amfetamin adalah tenaga bertambah, perasaan berkuasa, kemampuan konsentrasi meningkat.
Efek pada tubuh berupa detak jantung dan tekanan darah meningkat, mulut kering dapat menahan lapar dan tidak mudah mengantuk.
Pengguna ampfetamin biasanya persaaan hati gampang berubah, gelisah, mudah marah, logerhea, bimbang dan tegang yang dapat mengarah ke tingkat psikotik, yang ditandai dengan paranoid, mengkhayal, dan berhalusinasi
b.Extacy
Dikenal dengan nama E.Xtc, Doves, New York. Bentuk dan warnanya sangat beragam, tergantung pada kadar kemurniannya mulai dari tablet warna coklat dan putih, kapsul merah muda, kuning atau bening.
dikonsumsi secara ditelan onsel terjadi selama 30-60 menit mencapai puncak dalam 2-4 jam, efek extacy dalam tubuh berupa berkeringat, mulut kering, kelabihan tenaga dan kehilangan nafsu makan.
Efek psikologis berupa perasaan santai, gembira, hangat, bertenaga meriah dan menggambarkan suatu perasaan saling mengerti semama pengguna
Jika dikonsumsi dengan dosis tinggi akan menyebabkan pengalaman yang buruk, rasa panik, bingung tidak tidur, Psikosis.
2.Halusinogen
Merupakan obat dan zat yang dapat mengubah perasaan dan pikiran, zat yang paling sering digunakan adalah LSD dan jamur ajaib, obat lain seperti meskalin, PCP dan ketamin
Jamur ajaib
Dikenal dengan nama Mushies atau Mushroom, berwarna coklat gelap, tumbuh liar. Dimusim gugur di tanah yang tidak terpelihara. Dikonsumsi secara dimakan, dimasak, dicampur dalam teh atau dikeringkan. Bahaya terbesar adalah keracunan, lama onset sekitar 30-6- menit lama pemakaian 2-6 jam hilang dalam 12 jam.
Efek psikologis detak jantung dan tekanan darah meningkat, disertai dengan miosis gangguan penglihatan, pendengaran dan gerakan yang dirasakan seakan – akan terbang dan memungkinkan adanya pengalaman gaib perasaan terpisah dari tubuh umum terjadi bisa terjadi euphoria bisa tegang. Penderita akan tampak gelisah tidak dapat berkonsentrasi dan dapat tidak sadar terhadap keadaan sekitarnya.
LSD-LSD 25
Merupakan halusinogen sintesis, tidak berwarna, tidak berasa, pemakaian setelah beberapa menit LSD 25 sebanyak 100-250 mikrogram, akan timbul pusing, rasa lemah, mengantuk, mual, ketergantungan yang diatasi dengan tertawa atau berteriak.
Setelah 1-2 jam timbul ilusi visual, perubahan daya persepsi secara bergelombang dan perubahan afek, setelah 4-5 jam pengendalian dirinya menjadi 8-12 jam
Gejala psikologis kadang-kadang timbul depresi berkepanjangan akan menyebabkan bunuh diri dan kematian akibat LSD.
Gejala intoksinasi LSD ditandai dengan midriasis, tekanan darah tinggi, suhu tubuh naik, takikardi, hiperrefleksi, pilorefleksi, kelemahan pada otot, tremor, gemetaran.
3.Sedativa dan hipnotik
1.Barbiturat
2.Benzodiazepin
1)Barbiturat
Efek psikologi berbiturat mempunyai pengaruh antara lain:
Menekan aktivitas syaraf
Menurunkan tekanan darah
Mengurangi kekuatan otot – otot rangka.
Dalam dosis yang berlebih menyebabkan bradikardi, hipotensi, dan sedangkan efek yang berbahaya adalah menekan fungsi pernafasan, hipotensi, sedangkan efek yang berbahaya adalah menekan fungsi pernafasan. Intoksikasi dinatdai dengan Cusmaul respiratory, tachycaidi, hiponetis, kulit berkeringat, bicara lambat, sempoyongan sukar berfikir, dan daya ingat terganggu iritable, euforia.
2)Benzodiazepince
Termasuk obat penenang, dikonsumsi secara ditelan untuk kegunaan medis Benzodiazepine digunakan untuk mengurangi kecemasan yang tidak beralasan, rasa sedih yang mencekam dan ketegangan, kejang dan sedasi
Pemakaian obat ini akan tampak pengguna lebih tenang tidak bersemangat, murung dan apatis agak pelupa dan menurunnya daya tangkap.

Bagaimana terjadinya penyalahgunaan narkoba?
Penyalahgunaan narkoba merupakan suatu proses kompleks yang saling berkaitan sehingga seseorang menggunakan narkoba
Faktor individu dan lingkungan hidup saling berkaitan erat berjalan berbarengan dengan mengikuti berjalannya waktu. Faktor-faktor tersebut jika dirinci sebagai berikut:

1.Faktor Individu
Dalam kaiatan dengan penyalahgunaan narkoba faktor-faktor individu yang menyebabkan seseorang dapat dengan mudah terjerumus, anatar lain:
Adanya gangguan kepribadian
Faktor usia
Pandangan atau keyakinan yang keliru
Religiusitas yang rendah
2.Faktor Lingkungan
Lingkungan hidup mempunyai pengaruh besar terhadap anak remaja terhadap penyalahgunaan narkoba antara lain:
Faktor Keluarga
Lingkungan tempat tinggal
Keadaan sekolah
Pengaruh teman
Keadaan masyarakat pada umumnya
Beberapa gejala dini penyalahgunaan narkoba.
Gejala dini penyalahgunaan narkoba yang dapat dijadikan salah satu tolak ukur bagi kita atau orang tua antara lain:
1.Prestasi tiba-tiba menurun secara mencolok
2.Perubahan pada pola tidur
3.Anoreksia
4.Banyak menghindari pertemuan dengan anggota keluarga
5.Suka berbohong
6.Bersikap lebih kasar pada anggota keluarga dibanding sebelumnya
7.Pengeluran lebih besar dari sebelumnya
8.Sesekali dijumpai dalam keadaan mabuk, cadel, mata sayu. Berjalan sempoyongan atau sering menatap kosong.
Cara melakukan pencegahan terhadap penyalahgunaan narkoba
Pencegahan suatu cara efektif untuk menghambat pemakaian narkoba di Indonesia, harus dilakukan scara proaktif seperti memberikan pendidikan pada masyarakat, khusunya anak-anak, remaja dan orang tua mengenai bahaya narkoba, rehabilitasi pengguna narkoba.
Penanganan terhadap pra korban penyalahgunaan narkoba
Bagi pengguna narkoba perlu dilakukan penanganan yang serius dan tuntas semua pihak harus ikut merasa bertanggung jawab terhadap masalah rehabilitasi bagi pengguna narkoba ini, dokter, psikolog, ulama, keluarga, pemerintah dan seluruh masyarakat harus memiliki kepedulian dalam penanganan rehabilitasi korban narkoba
Perincian prosedur yang dapat dilakukan dalam penenganan penyelahgunaan narkoba ini sebagai berikut:
1.Detoksifikasi
2.Pengobatan medis untuk yang mengalami gangguan organobiologis
3.Habilitasi mental emosional
4.Rehabilitasi
5.Pengawasan

2.2Permasalahan Malakah (Pertanyaan)
Termin I
1.Bagaimana cara kerja napza dalam tubuh kita?
2.– Apa dampak pemakaian nafza terhadap ketururnan secara psikologis?
– Bagaimana cara mengajak teman untuk meninggalkan barang haram tersebut?
3.Apa bahayanya pengguna napza tersebut di dunia medis (kedokteran)?
4.saya mempnyai teman yang menggunakan dengan dosis yang besar tetapi tidak terlihat sedangkan dosis kecil terlihat, penomena apakah itu?
5.Kita mengajak teman kita (pemakai) untuk menghentikan memakai napza tersebut, tetapi kita….. diancam, Bagaimana cara kita untuk mengatasinya?

Termin II
1.Bagaiman dampak napza terhadap medis?
2.Sejauh mana usaha dan peran pemerintah yang dilakukan dalam hal napza tersebut?
3.Apa bahayanya ganja pada makanan atau masakan yang langsung dikonsumsi oleh sebagian warga besar Aceh?
6.Bagaimana asal mula (sejarah) timbulnya napza di Indonesia?
7.Dalam napza banyak sekali dampak negatifnya, apakah ada dampak piositif dari napza yang bergunan khusus bagi medis dan umumnya bagi si pamakai?

2.3Pembahasan Permasalahan (Jawaban)
Termin I
1.Cara kerja napza berlainan, masing-masing mempunyai sistim yang berbeda yaitu:
Cara kerja Narkotika yaitu di otak yang menyebabkan cara berfikir pendek tak berfikir panjang untuk masa depan, kehidupan tidak tentu arah dan tujuan, sistim-sistim yang ada di otak menjadi rusak, daya ingat menurun, pelupa (dimensia).
Cara kerja Alkohol yaitu di plasma darah sehingga dapat merusak berbagai jaringan tubuh misalnya hati, jantung, paru-paru dan ginjal.
Cara kerja Psikotropika yaitu di otak sehngga menimblkan susunan saraf pusat terpengaruh dan akibatnya menimbulkan perubahan pada mental dan prilaku
Cara kerja zat adiktif yaitu di otak sehingga menimbulkan rasa ketagihan dan akan merusak otak.
Cara kerja Inhalasi yaitu di otak
Cara kerja Kafein dan Nikotin yaitu berbagai organ sehingga dapat menimbulkan denyut nadi jantung meningkat, asam lambung.
2.a. Secara psikologis tidak ada (tidak bisa),
b. Harus diobati dengan cara:
Petokshifhasi
Pengobatan
Habilitasi
Rehabilitasi
Penjawaban
3.Tidak berbahaya untuk waktu singkat dan dosis ringan, pola pemberiannya dengan benar dan ini bisa dihentikan dengan cara dosisnya diturunkan secara bertahap dan ini tidak akan menimbulkan sakau.
4.Mungkin bila ganja dikonsumsi sedikit akan menimbulkan adanya perasaan gembira yang berlebihan, perasaan santai dan percaya diri yang berlebihan pula, tetapi bila ganja dikonsumsi dalam jumlah banyak akan menimbulkan semangat bersaing hilang dan tidak memikirkan masa depan
5.Kita harus membantunya dari semua segi dan juga dilakukan secara frontal

Termin II
1.Dampaknya jika Napza digunakan sesuai aturan dengan baik dan benar, maka hal ini bisa dikatakan positif jika nafza disalahgunakan dan tidak sesuai dengan untuk kepentingan medis, maka hal ini bisa dikatakan dampak negatif juga dampak napza terhadap medis tergantung ahli medis yang menggunakannya.
2.Saat ini pemerintah belum profesional, karena hanya prosesnya untuk dilakukan, tetapi kenyataanya pada pemakai dan bandar napza masih berkeliaran hidup bebas dan tidak ditangkap.
Usaha yang harus dilakukan pemerintah adalah;
Konseling
Membuka KS penanganan napza
Menangkap pada bandar
3.Saat ini belum diadakan penelitian yang khusus tentang bahaya ganja pada masakan tersebut.
4.– Perang candu di Tiongkok
– Pada masa penjajahan belanda mereka merusak bangsa Indonesia dalam berbagai aspek terutama napza
5.Dari sekian persen banyak dampak negatifnya sehingga sedikit sekali bahkan mungkin tidak ada dampak positif dari napza tersebut
BAB III
KESIMPULN DAN SARAN

3.1Kesimpulan
Dari hasil uraian pembahsan makala ini dapat disimpulkan bahwa banyak sekali dampak atau bahaya yang ditimbulkan dari pemakaian napza. Napza adalah narkotika alkohol psikotropika dan zat adiktif, napza dibagi menajdi:
A.Narkotika
1.Ganja
2.Opioda
3.Kokain
B.Alkohol
C.Psikotropika
1.Stimulansia
2.Halusinogen
3.Sedatif dan Hipnotik
D.Zat adiktif lainnya
1.Inhalasi
2.Nikotin
3.Kafein
Narkotika adalah suatu obat yang merusak pikiran menghilangkan rasa sakit, menolong untuk tidur dan dapat menibulkan kecanduan dalam berbagai tingkat
Cara melakukan pencegahan terhadap penyalahgunaan narkoba adalah bagi pengguna narkoba perlu dilakukan penanganan yang serius dan dan tuntas, artinya korban dapat menjauhi narkoba dan tidak kambuh kembali untuk mencobanya lagi.
Cara penanganan penyalahgunaan narkoba:
1.Detoksifikasi
2.Pengobatan medis
3.Habilitasi mental emosional
4.Rehabilitasi
5.Pengawasan
Setelah kita tahu bahaya yang ditimbulkan dari napza kita selaku generasi muda jangan mencoba atau mengkonsumsi napza karena dapat merusak masa depan kita

3.2Saran
Saya sebagai penulis menyadari bahwa dalam pembuatan dan penyusunan makalah ini masih banyak kekurangan maka dari itu penulis mengaharapkan saran dan kritikan yang bersifat membangun dari pembaca, tidak lupa penulis mengucapkan terima kasih atas dukungan dan dorongan dari semuanya sehingga makalah ini dapat diselesaikan dengan baik.
Semoga dengan disusunnya makalah ini dengan tema napza dapat bermanfaat bagi pembaca, penulis berharap agar generasi muda menjauhi, tidak mengkonsumsi narkoba karena akan mengakibatkan kecanduan, bahkan kematian.


Share this article to: Facebook Twitter Google+
Posted by Anakciremai, Published at 9:56 AM 0 comments
Post a Comment

Google+ Followers

...